HB CAR COMPUTER WITH ECU SOLUTION

BAB I

(PENDAHULUAN)

I.I. HASIL RISET DATA

ECU (Engine Control Unit) atau satuan pengendali mesin merupakan jenis / bagian dari unit / satuan pengatur mesin pembakaran internal yang dibutuhkan mesin agar tetap berjalan atau bergerak. Hal ini dilakukan dengan cara membaca nilai yang dapat dihitung oleh perangkat sensor pemantau mesin.

Sebuah mesin ECU atau pengendali mesin dapat menentukan kualitas bahan bakar untuk disuntikan kepada mesin yang berdasarkan pada sejumlah parameter. Dan ECU (Engine Control Unit) akan menyuntikkan lebih banyak bahan bakar yang sesuai dengan jumlah udara yang lewat ke dalam mesin.

Sebagian besar sistem mesin memiliki pengendali yang berpusat pada ECU. RPM mesin dapat dipantau oleh sensor dimana posisi mesin pengendali memiliki fungsi utama sebagai : pengukuran waktu pada mesin untuk pengisian bahan bakar, petunjuk / penanda peristiwa , dan pengaturan katup jantung pada mesin.

Sebuah ECU (Engine Control Unit) dapat menyesuaikan waktu yang tepat untuk sebuah pergerakan mesin (istilah ini disebut dengan mesin waktu) yang bermanfaat untuk memberikan penghematan ekonomis yang lebih baik bagi pemiliknya. Jika ECU / pengendali mesin mendeteksi ketukan dimana suatu kondisi berpotensi untuk merusak mesin, maka hal ini terjadi sebagai bentuk dari hasil waktu pengapian yang terlalu dini dikompersi.

Dalam sebuah mesin, ECU dapat mengontrol waktu pada siklus mesin dalam keadaan terbuka. Dan, biasanya katup terbuka lebih cepat saat kecepatan yang lebih tinggi daripada kecepatan yang lebih rendah. Hal ini dapat mengoptimalkan aliran udara ke dalam silinder.

Programmable ECU’s adalah kategori khusus ECU yang dapat diprogram. Unit – unit ini tidak memiliki perilaku tetap, namun dapat diprogram oleh si pengguna. Karena pada dasarnya Programmable ECU’s diperlukan untuk aftermarket yang signifikan terhadap perubahan yang telah diproduksi untuk mesin kendaraan, misalnya termasuk untuk menambahkan atau mengubah sebuah intercooler, perubahan sistem pembuangan zat sisa pada mesin, dan konvensi untuk menjalankan mesin pada penggunaan bahan bakar altenatif.

Sebagai konsekuensi dari perubahan – perubahan di atas, maka ECU lama / yang telah digunakan tidak memberikan control yang sesuai dengan konfigurasi baru. Dalam situasi seperti ini, yang dapat deprogram adalah bagian dari kabel ECU untuk diprogram / dipetakan dengan laptop yang terhubung dengan menggunakan kabel serial atau USB, sementara keadaan mesin ECU sedang berjalan / bekerja.

ECU Programmable / ECU yang telah diprogram dapat mengatur jumlah bahan bakar yang harus dimasukan ke dalam setiap silinder. Hal ini sangat bervariasi tergantung pada RPM mesin dan posisi pedal gas (atau tekanan udara manifold). Dan ECU Programmable / ECU yang telah diprogram biasanya diberi nomer kode yang disesuaikan dengan jumlah bahan bakar yang harus disuntikan.

Beberapa istilah pada bagian dari ECU programmable yang harus diperhatikan, antara lain :

• Ignition : Istilah ini digunakan untuk menetapkan / memfokuskan pada pembakaran busi pada silinder.

• Rev Limit : Penetapan RPM maksimum pada mesin yang diusahakan untuk mencapai target maksimal, setelah bahan bakar / kunci kontak disuntikan / dimasukan.

• Water Temperature Correction : Memungkinkan untuk bahan bakar tambahan yang akan ditambahkan ketika mesin dingin (choke) atau berbahaya panas.

• Transient Fueling : Istilah yang digunakan untuk memberitahukan ECU agar dapat menambah jumlah bahan bakar tertentu ketika throttle diterapkan. Istilah ini juga dikenal dengan sebutan “percepatan pengayaan”.

• Law Fuel Pressure Madifier : Istilah untuk memberitahukan ECU agar dapat meningkatkan api injector pada saat mengkompensasi tekanan bahan bakar yang telah hilang.

• Closed Loop Lambda : Membiarkan monitor Probe Lambda ECU yang dipasang secara permanen dan memodifikasi bahan bakar untuk mencapai stoikiometrik (ideal) pembakaran.

• DNS Westegate : Mengendalikan / meningkatkan turbocharger’s wastegate.

• Banked Injection : Mengatur pergerakan injeksi ganda per silinder, yang digunakan untuk mendapatkan control pengisian bahan bakar yang lebih baik, otomatisasi atas rentang RPM yang luas.

• Variable Cam Timing : Informasi / penjelasan seputar ECU bagaimana cara mengendalikan dan mengatur variabel asupan dan pembuangan cams.

• Gear Control : Informasi / penjelasan mengenai pemotongan dan pengapian pada ECU seperti rangkaian roda gigi pada mesin.

I.2. LATAR BELAKANG

Pada mulanya ECU (Engine Control Unit) berasal dari Hybrid Digital / Analog Design yang popular pada pertengahan tahun 1980-an. Hybrid Digital / Analog Design adalah sebuah teknik / cara yang digunakan untuk mengukur dan memproses masukan dari mesin, yang kemudian disimpan dalam CHIP ROM Digital untuk menghasilkan nilai keluaran precomputed. Dan sistem tersebut kemudian berfungsi untuk menghitung output secara dinamis. Namun kerugian dari sistem tersebut, yakni : nilai – nilai precomputed hanya optimal pada mesin baru, karena pada dasarnya penggunaan sistem tersebut kurang mampu untuk mengimbangi sistem yang berbasis CPU.

ECU Modern yang menggunkan mikroprosesor dapat memperoses masukan dari sensor mesin secara real team, karena unit control elektronik pada ECU modern terdapat hardware dan software (firmware). Hardware pada ECU modern terdiri dari komponen elektronik pada Printer Circuit Board (PCB), keramik Substrat, atau Substrat Laminasi tipis. Dan komponen utama pada papan sirkuit ini adalah Chip Mikro Controler (CPU), sedangkan software disimpan dalam Mikro Controler atau Chip pada PCB, dan biasanya terdapat pada memori flast, sehingga CPU dapat diprogram kembali dengan cara Meng – Upload atau mengganti kode yang telah diperbaharui CHIP, pemrograman pada sistem ini disebut dengan istilah Engine Management System (EMS). Dan ECU’s modern terkadang meliputi fitur seperti : Cruise Conrtol, Control Transmisi, Rem Anti Selip Control, Kendali Anti Pencurian, dan sebagainya.

BAB II

(PROFILE USAHA DAN HASIL PENELITIAN)

II.I. PROFILE USAHA SECARA UMUM

Konsep perusahaan HB Car Computer dimulai dari tahun 2003 yang berbentuk home industry sederhana, karena pada mulanya Pak Hendry dapat memperbaiki kerusakan pada ECU mobil sekitar tahun 2002, dimana pada saat itu terjadi musibah banjir yang melanda kota Jakarta.

HB Car Computer merupakan singkatan dari Hendry Basuki Computer, yaitu sebuah badan usaha bengkel yang hanya khusus memperbaiki ECU (Engine / Electronic Control Unit). Dan badan usaha ini dapat memperbaiki ECU berbagai jenis mobil, mulai dari mobil – mobil Eropa (MERCEDES BEN’S, BMW, VOLVO, PEUGEOT, dan sebagainya), sampai mobil – mobil Jepang (TOYOTA, HONDA, DAIHATSU,MAZDA, SUSUKI, dan sebagainya). Pokoknya segala jenis ECU mobil sudah perna diperbaiki di bengkel ECU ini. Yang menjadi customer’s dari bengkel ECU ini berasal dari semua pelosok nusantara, mulai dari Sabang sampai Merauke, karena mereka dapat mengirimkan ECU mobil mereka untuk diperbaiki di bengkel ECU ini lewat jasa TIKI atau TIKI JNE.

Bila Anda mengalami problem dengan ECU pada mobil Anda, maka Anda dapat mengunjungi Bengkel ECU HB Car Computer yang beralamat di Jalan Semeru Raya no 74, Grogol, Jakarta Barat, dan nomer kontak yang dapat dihubungi, yakni : 0812-8070070, atau 021- 5670567. Pastinya Bapak Hendry akan memperbaiki ECU pada mobil Anda semaksimal mungkin, dengan garansi 3 bulan setelah perbaikan. Dan apabila Anda ingin memeriksa / mengecek ECU pada mobil Anda, Anda tidak dikenakan biaya sedikit pun, tetapi jika ECU pada mobil Anda mengalami kerusakan, maka Anda paling tidak akan dikenakan biaya perbaikan / service yang jauh lebih terjangkau dibandingkan dengan harga ECU baru.

II.2. HASIL PENELITIAN

Ibarat sebuah konser orchestra, mesin merupakan sekumpulan pemain musik, dan ECU (Engine / Electronic Control Unit ) sebagai dirigen. Apabila seorang dirigen tidak dapat menjalankan tugasnya sebagai pengatur sebuah pertunjukan musik, maka akan terjadi kekacauan pada pertunjukan musik orchestra tersebut. Agar sang pengatur pertunjukan dapat menjalankan sesuai dengan tugas dan peranannya, disini Hendry Basuki sang pemilik HB Car Computer yang beralamat di Jalan Semeru Raya, Grogol, Jakarta Barat dapat membantu untuk memperbaiki kerusakan pada ECU mobil dengan tidak memakan waktu yang lama, karena Pak Hendry berprinsip untuk mengikuti naluri agar dapat menemukan sebuah solusi.

Menurut Pak Hendry, kerusakan pada ECU dari berbagai merk mobil memiliki ciri khas atau karakter sendiri, artinya tidak semua problem pada Engine berasal dari ECU. Karena banyak mobil yang sudah dilengkapi dengan Immobilizer dan Security Code, sehingga kita tidak bisa membongkar ECU secara sembarang.

Pada saat memperbaiki / service ECU Pak Hendry selalu menuju ke pokok permasalahan, artinya bukan berdasarkan praduga / pemikiran semata. Karena menurut beliau, semakin banyak komponen yang dioperasionalisasikan, malah semakin banyak komponen yang rusak , jadi Pak Hendry hanya membutuhkan waktu satu jam untuk memperbaiki ECU yang rusak agar dapat bekerja kembali.

Menurut Pak Hendry, air adalah salah satu musuh utama ECU (Electronic Control Unit), karena daya rusak air dapat mengakhiri masa kerja ECU pada mobil Anda. Namun, bukan berarti ECU tidak bisa diselamatkan bila basah atau terrendam banjir, dan hal ini dapat dilakukan dengan berbagai cara / langkah berikut ini, yaitu :

 Sebelum memberi pertolongan pertama, Anda harus mengetahui posisi / letak ECU Anda yang disesuaikan dengan jenis mobil Anda, misalnya :

 Mitsubisi Lancer GLXi, Galant V6 atau VR, posisi ECU pada mobil – mobil jenis ini berada di samping laci kiri depan.

 Untuk jenis mobil Toyota Great Corolla atau Corona letak ECU-nya berada di konsel boks bagian depan tuas perseneling.

 Untuk Honda Civig Genio, Estilo, dan Accord Maestro ECU-nya terletak di bagian bawah depan pintu kiri.

 Dan, untuk mobil BMW 520i (E-34) letak ECU-nya berada di ruang bagian mesin sebelah kanan.

 Langkah penting yang Anda harus lakukan jika ECU pada mobil Anda terkena air adalah jangan perna menghidupkan atau menempatkan kunci kontak dalam posisi on. Karena hal ini dilakukan agar tidak ada arus listrik yang mengalir ke ECU, dan resiko korsletpun dapat dihindari.

 Biar Anda yakin, bukalah kap mesin mobil Anda, dan cabut kepala aki minus (-). Tujuannya untuk memutuskan arus air ke dalam ECU, dan menghindari computer mobil terkunci pada saat dipasang kembali.

 Namun untuk jenis mobil Eropa seperti : BMW, PEUGEOT, MERCEDES – BENZ keluaran tebaru, ECU pada mobil – mobil tersebut sudah dilengkapi dengan kode.

 Tetapi untuk jenis mobil – mobil Jepang jarang ditemukan kode pada ECU mobil – mobil tersebut, maka dari itu cara serupa perlu untuk dilakukan agar dapat mencegah kerusakan mobil yang lebih parah.

 Setelah melakukan tahapan ke 3, untuk selanjutnya ECU dilepas dari soketnya, dan mulailah dengan langkah P3K, yakni siapkan baskom, air bersih, minyak kayu putih, atau detergen , kuas, dan obeng. Untuk mobil buatan Jepang gunakan obeng sekrup kembang, sedangkan untuk mobil buatan Eropa gunakan obeng model bintang.

 Bila semua penahan cashing dilepas, lalu taruh ECU Anda di dalam baskom, guna untuk membersihkan kotoran di PCB (Printed Circuit Board) yang dicampur dengan minyak kayu putih atau air yang telah dicampur sedikit deterjen. Kemudian bersihkan kuas secara perlahan.

 Cuci kembali PCB menggunakan air bersih yang mengalir, tanpa tekanan, lalu kita bisa sambil melihat apakah ada komponen yang hangus atau lepas, bila ada, maka tidak ada cara lain, yakni mobil harus diperbaiki / disservice sama yang ahli di bidangnya.

 Menutut Pak Hendry, ada cara aman untuk membersihkan computer, yakni dengan cara menuangkan cairan khusus pembersih rangkaian elektronik, sehingga kita tinggal merendam kotoran atau jamur yang akan lepas dengan sendirinya. Tujuannya untuk meminimalisasi kerusakan. Karena bisa saja komponen hampir putus disebabkan oleh gesekan yang kuat.

 Keringkan PCB yang telah dibersihkan dengan cara mendinginkan dengan kipas angin, atau bisa juga menggunakan hair dryer, tetapi harus hati – hati jangan terlalu panas, atau terlalu dekat dengan komponen elektroniknya.

 Sebelum dirakit kembali, pastikan semua PCB kering, dan tidak ada air yang tersisa. Lalu gunakan Cotton Bud untuk mengangkat sisa air yang melekat pada sela- sela komponen.

 Jika semua sudah bersih, pasang kembali ECU di mobil Anda. Kemudian setelah itu, kencangkan / atur posisi baut kepala aki (-). Lalu tunggu sesaat baru mobil dapat distart. Namun, bila sudah 5 kali dikontak tidak mau hidup, maka periksalah soket pada ECU Anda apakah sudah terpasang kuat, atau belum. Jika ECU pada mobil Anda belum hidup juga hubungi Bapak Hendri di nomer telepon 0812-8070070, atau 021-5670567.

Berbagai jenis ECU yang ada di HB CAR COMPUTER :

Proses perbaikan / service ECU HB CAR COMPUTER

BAB III

(KESIMPULAN DAN SARAN)

III.I. KESIMPULAN

ECU (Engine / Electronic Control Unit) merupakan jenis / bagian dari unit / satuan pengatur mesin pembakaran internal yang dibutuhkan pada mesin mobil agar tetap berjalan atau bergerak. Hal ini dapat dilakukan dengan melihat petunjuk peta multidimensi yang mengandung nilai yang dapat dihitung oleh perangkat sensor pemantauan mesin.

HB Car Computer merupakan singkatan dari Hendry Basuki Computer, yaitu sebuah badan usaha bengkel yang hanya khusus memperbaiki ECU (Engine / Electronic Control Unit). Dan badan usaha ini dapat memperbaiki ECU berbagai jenis mobil, mulai dari mobil – mobil Eropa (MERCEDES BEN’S, BMW, VOLVO, PEUGEOT, dan sebagainya), sampai mobil – mobil Jepang (TOYOTA, HONDA, DAIHATSU, TARUNA, dan sebagainya). Pokoknya segala jenis ECU mobil sudah perna diperbaiki di bengkel ECU ini. Yang menjadi customer’s dari bengkel ECU ini berasal dari semua pelosok nusantara, mulai dari Sabang sampai Merauke, karena mereka dapat mengirimkan ECU mobil mereka untuk diperbaiki di bengkel ECU ini lewat jasa TIKI atau TIKI JNE.

Ibarat sebuah konser orchestra, mesin merupakan sekumpulan pemain musik, dan ECU (Engine / Electronic Control Unit ) sebagai dirigen. Apabila seorang dirigen tidak dapat menjalankan tugasnya sebagai pengatur sebuah pertunjukan musik, maka akan terjadi kekacauan pada pertunjukan musik orchestra tersebut. Agar sang pengatur pertunjukan dapat menjalankan sesuai dengan tugas dan peranannya, disini Hendry Basuki sang pemilik HB Car Computer yang beralamat di Jalan Semeru Raya, Grogol, Jakarta Barat dapat membantu untuk memperbaiki kerusakan pada ECU mobil dengan tidak memakan waktu yang lama, karena Pak Hendry berprinsip untuk mengikuti naluri agar dapat menemukan sebuah solusi.

Menurut Pak Hendry, kerusakan pada ECU dari berbagai merk mobil memiliki ciri khas atau karakter sendiri, artinya tidak semua problem pada Engine berasal dari ECU. Karena banyak mobil yang sudah dilengkapi dengan Immobilizer dan Security Code, sehingga kita tidak bisa membongkar ECU secara sembarang.

Pada saat memperbaiki / service ECU Pak Hendry selalu menuju ke pokok permasalahan, artinya bukan berdasarkan praduga / pemikiran semata. Karena menurut beliau, semakin banyak komponen yang dijadikan kelinci percobaan, malah semakin banyak komponen yang rusak , jadi Pak Hendry hanya membutuhkan waktu satu jam untuk memperbaiki ECU yang rusak agar dapat bekerja kembali.

III.2. SARAN

Bila ECU (Electronic Control Unit) sampai rusak, maka Anda akan mengeluarkan biaya besar, namun semua jenis ECU mobil bisa ditangani kerusakanya, yang terpenting periksalah komponen mekaniknya dahulu. Karena, biasanya ECU bisa rusak disebabkan oleh bencana banjir, selain itu dikarenakan kesalahan mekanik ketika membenahi sistem arus listrik pada mobil yang terhubung dengan ECU mobil ini, atau karena usia ECU itu sendiri, sebab ECU sebuah mobil hanya bertahan sekitar 8 s/d 10 tahun.

Bila Anda mengalami problem dengan ECU pada mobil Anda, maka Anda dapat mengunjungi Bengkel ECU HB Car Computer yang beralamat di Jalan Semeru Raya no 74, Grogol, Jakarta Barat, dan nomer kontak yang dapat dihubungi, yakni : 0812-8070070, atau 021- 5670567. Pastinya Bapak Hendry akan memperbaiki ECU pada mobil Anda semaksimal mungkin, dengan garansi 3 bulan setelah perbaikan. Dan apabila Anda ingin memeriksa / mengecek ECU pada mobil Anda, Anda tidak dikenakan biaya sedikit pun, tetapi jika ECU pada mobil Anda mengalami kerusakan, maka Anda paling tidak akan dikenakan biaya perbaikan / service yang jauh lebih terjangkau dibandingkan dengan harga ECU baru.

Sumber

1. http://www.google, Wikipedia, The Free Encyclopedia

2. http://www.google, Programmable ECU’s

3. http://www.google, History About ECU

4. Majalah Otomotif, Edisi 20 Oktober, 2003, hal 14

5. Majalah Motor, Edisi 15 Oktober, 2004, hal 81-82

6. Majalah Ototips, Edisi 18 April, 2005, hal 15

7. Majalah Otobusa, Edisi 20 Maret, 2006, hal 8

Disusun oleh

AMADEUS GREGORIAN

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: